Sunday, February 6, 2011

usah berprasangka buruk pada org lain

Setiap mnusia pasti akn ad rasa ini srta berprasaan sebegini dan sy tdk terkcuali dr berprasangka buruk trhadap org lain juga. Mungkin iman kita yg lmah dan pngaruh yg sgt kuat mmbuat kn kita cpt brfikiran negatif dan brsangka buruk.

Firman Allah yang berbunyi : 

يَا اَيُّهَا الَّذِيْنَ آمَنُوْا اجْتَنِبُوْا كَثِيْرًا مِنَ الظَّنِّ اِنَّ بَعْضَ الظَّنِّ اِثْمٌ وَلاَ تَجَسَّسُوْا وَلاَيَغْتَبْ بَعْضُكُمْ بَعْضًا اَيُحِبُّ اَحَدُكُمْ اَنْ يَاْكُلَ لَحْمَ اَخِيْهِ مَيِّتًا فَكَرِهْتُمُوْهُ وَاتَّقُوْا اللهَ اِنَّ اللهَ تَوَّابٌ رَّحِيْمٌ 

"Hai orang-orang yang beriman! Jauhilah kebanyakan dari prasangka, sesungguhnya sebahagian dari prasangka itu adalah dosa, dan janganlah kamu mencari-cari kesalahan orang lain dan janganlah sebahagian kamu mengumpat sebahagian yang lain. sukakah salah seorang di antara kamu memakan daging saudaranya yang sudah mati? Maka tentulah kamu merasa jijik kepadanya. Dan bertakwalah kamu kepada Allah. Sesunguhnya Allah Maha Penerima taubat lagi Maha Penyayang".
(Al –Hujuraat : 12) 

Ayat ini menunjukkan perintah supaya menjaga kehormatan orang muslim dengan sebaiknya kerana ianya didahului dengan tegahan daripada bercakap tentangnya dengan sangkaan. Kalau orang yang berprasangka mengatakan: ‘Saya akan kaji dan selidik’! Katakanlah kepada mereka: “Janganlah kamu mencari-cari keaiban orang lain”. Jika mereka berkata: ‘Saya telah pastikannya dengan tidak mencari keaiban’. Katakanlah: “Janganlah kamu mengumpat di antara satu sama lain”.

Sebagai seorang muslim perlu berwaspada dalam pertuturan dan tingkah laku. Sentiasa berfikiran terbuka dalam menangani masalah dengan cara yang baik dan tanpa menuduh sembarangan atau berprasangka buruk terhadap saudara seislam kita dalam suatu perkara yang belum pasti sama ada pelaku tersebut melakukannya. 

Cuba kita lihat di sekeliling kita, banyak perkara yang sering kita dengari di dalam radio dan televisyen. Antaranya tuduhan-tuduhan palsu tanpa usul periksa yang dijalankan di dalam suatu kes tanpa mengira perkara itu benar ataupun tidak. Mereka selalu membuat tuduhan yang melulu dan mencari jalan yang singkat untuk menyelesaikannya. Perkara seperti ini tidak sepatutnya berlaku, malahan pula mengambil perkara mudah. Kita haruslah bijak dan janganlah cepat mengambil keputusan dalam sesuatu kes.

Gossip juga adalah salah satu perbuatan keji yang perlu kita hindarkan.Gossip merupakan sesuatu yang tidak elok untuk diperagakan dikhalayak umum dengan mendedahkan peribadi-peribadi seseorang kepada orang ramai. Bahkan,gossip membawa kepada terbukanya keaiban seseorang itu dan kadang-kadang perkara itu diluar daripada jangkaannya. Contohnya gossip dikalangan artis dan juga sesama artis. Mereka selalu mengambil peluang dan kesempatan yang ada untuk menjual maruah orang di serata tempat terutama pihak media. Kononnya untuk mencari publisiti seseorang bagi meningkatkan penjualan surat khabar, majalah dan lain-lain lagi.

Ingatlah wahai manusia, sesungguhnya Allah murka terhadap seseorang hambanya yang mencari-cari akan kesalahan orang lain dan keaiban orang.Maka sesiapa yang melakukannya dia boleh diibaratkan seperti memakan daging-daging saudaranya. Benarlah dalam firman Allah Taala :


Maksudnya: “Dan orang-orang yang menyakiti orang lelaki dan perempuan yang beriman dengan perkataan atau perbuatan tanpa kesalahan yang mereka lakukan, maka sesungguhnya mereka telah memikul kesalahan menuduh secara dusta dan berbuat dosa yang amat nyata”. (Al-Ahzab 58)

Di dalam menempuh kehidupan seharian, kita perlu berfikiran positif terhadap orang lain walaupun di mana kita berada sekalipun.Ini kerana,seseorang yang disangkakan buruk akhlak dan perbuatannya, mungkin juga lebih baik dari yang disangkakan.Mungkin dari sudut zahir seseorang itu,perwatakannya hanya sederhana dan tidak dikenali ramai.Tetapi siapa yang boleh menduga orang sebegini lebih mulia di sisi Allah kerana ibadat dan pengabdian diri kepada Allah. Oleh itu, janganlah sesekali menuduh yang bukan-bukan terhadap seseorang hanya kerana zahirnya sahaja. Lihatlah dengan mata hati dengan berteraskan iman dan Islam agar setiap kebaikan dan hikmah pada diri seseorang dapat dilihat dengan sebaik-baiknya. Jadi, sebagai seorang insan yang merupakan hamba kepada Sang Pencipta, kita perlulah sentiasa bermuhasabah diri dari setiap apa yang berlaku di sekeliling kita. Firman-Nya lagi :

Maksudnya: “Dan janganlah engkau mengikut apa yang engkau tidak mempunyai pengetahuan mengenainya; sesungguhnya pendengaran dan penglihatan serta hati, semua anggota-anggota itu tetap akan ditanya tentang perkara yang dilakukan”. (Al-Isra’ 36)

Selalunya seseorang muslim sering ditipu dan diperdaya dengan bisikan-bisikan syaitan untuk memperlaga-lagakan sesama manusia. Bermula bisikan itu hati dan perasaan akan berfikir yang bukan-bukan terhadap saudaranya, dan berkeinginan untuk menjatuhkan maruahnya. Jadi berlakulah perkara-perkara yang tidak diingini seperti mengumpat,menghina dan sebagainya yang akhirnya berlaku pergaduhan sesama mereka.Sesetengahnya timbul perasaan iri hati, hasad dengki, cemburu dan sebagainya. Walhal ia hanya permainan perasaan yang tidak dapat dibendung kerana dengki melihat kesenangan dan kemewahan orang lain. 

Marilah kita kenali diri sendiri, melihat di mana silap dan kesilapan kita,dan di mana bahagian yang perlu dibaiki dan ditambah dengan amal dan kebaikan.Janganlah sesekali menganggap diri ini sebagai yang terbaik,tetapi anggaplah diri masih mempunyai banyak kekurangan dan sentiasa memperbaiki kekurangan itu dan memperbanyakkan amal ibadah kepada Allah. Kesimpulannya, kita perlulah sentiasa memperbaiki diri dari semasa ke semasa sementara kita masih berpeluang untuk bernafas sebelum tiba ajal kita pada hari yang mendatang kelak. Sentiasalah berusaha untuk menjadi insan yang syumul. Sama-sama kita hayati sepotong hadis yang berbunyi :

عَنْ اَبِى هُرَيْرَةَ قَالَ : قَالَ رَسُوْلُ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ اِيَّاكُمْ وَالظَّنِّ فَاِنَّ الظَّنَّ اَكْذَبُ الْحَدِيْثِ وَلاَ تَجَسَّسُوْا وَلاَ تَحَسَّسُوْا وَلاَ تَنَافَسُوْا وَلاَ تَحَاسَدُوْا وَلاَ تَبَاغَضُوْا وَلاَ تَدَابِرُوْا وَكُوْنُوْا عِبَادَ اللهِ اِخْوَانًا 

"Dari Abi Hurairah berkata: Bersabda Rasulullah sallallahu ‘alaihi wa-sallam: Aku peringatkan kamu dari prasangka sesungguhnya prasangka itu adalah bisikan yang paling bohong. Dan janganlah kamu mencari-cari rahsia (kelemahan, ke’aiban dan keburukan saudaranya), janganlah merasa-rasakan (yang bukan-bukan), janganlah kamu melakukan pertengkaran, jangan berhasad (dengki), jangan berbenci-bencian, janganlah membelakangkan (saudaramu seagama). Dan jadilah kamu hamba Allah yang bersaudara". H/R al-Bukhari



No comments:

Post a Comment